The Hunger Games: Mockingjay Part 2 (2015) (4,5/5)


Tonight, turn your weapons to the Capitol! 
Turn your weapons to Snow!

RottenTomatoes: 71% | IMDb: 7.2/10 | Metascore: 65/100 | NikenBicaraFilm: 4,5/5

Rated: PG-13
Genre: Adventure, Fantasy

Directed by Francis Lawrence ; Produced by Nina Jacobson, Jon Kilik ; Screenplay by Peter Craig, Danny Strong ; Based on Mockingjay by Suzanne Collins ; Starring Jennifer Lawrence, Josh Hutcherson, Liam Hemsworth, Woody Harrelson, Elizabeth Banks, Julianne Moore, Philip Seymour Hoffman, Jeffrey Wright, Sam Claflin, Jena Malone, Stanley Tucci, Donald Sutherland ; Music by James Newton Howard ; Cinematography Jo Willems ; Edited by Alan Edward Bell, Mark Yoshikawa ; Production company Color Force ; Distributed by Lionsgate ; Release dates November 20, 2015 (United States) ; Running time 137 minutes ; Country United States ; Language English ; Budget $160 million

Story / Cerita / Sinopsis :
Bagian kedua sekaligus akhir dari seri final The Hunger Games ini melanjutkan kisah bagaimana Katniss Everdeen (Jennifer Lawrence) berusaha menjatuhkan Presiden Snow.

Review / Resensi :
Banyak yang kecewa ketika franchise The Hunger Games ikut-ikutan membagi dua bagian akhir trilogi ini. Uang, itu jelas alasan utamanya - tapi bagi para fans setia tampaknya itu bukan masalah. Termasuk saya yang berseru I DON'T CARE ketika suara-suara sumbang mengiringi berakhirnya petualangan Katniss di trilogi Hunger Games ini. Walaupun yeah, harus diakui Mockingjay Part 1 sebenarnya terasa membosankan dan berbelit-belit, demikian juga terjadi dengan Part-2-nya ini. Namun justru dibaginya dua bagian akhir ini memberikan ruang lebih bagi penonton awam yang belum pernah membaca novelnya (including me, saya cuma baca ringkasan novelnya aja di internet), untuk lebih mendalami situasi lebih luas tentang apa yang sesungguhnya terjadi di Panem. Karena yeah, sebagus-bagusnya film, durasi maksimal 2 setengah jam tidak akan bisa merangkum semua yang tertuang dalam novelnya.

Melanjutkan apa yang terjadi di Mockingjay Part 1, dimana Peeta Mellark (Josh Hutcherson) otaknya dibajak hingga setengah gila, dan hal itu membuat Peeta yang sebelumnya menyayangi Katniss (Jennifer Lawrence) justru ingin mencelakakanya (remember what Snow said in Part 1? "Miss Everdeen, it is the things we love most that destroy us," - Ah, Snow ini jahat tapi banyak benernya). Dipenuhi dendam dan amarah menyala-nyala, Katniss kemudian berniat ingin ikut bertempur di garis depan, namun hal itu tidak disetujui oleh Presiden Coin (Julianne Moore) yang merupakan pemimpin pemberontakan. Membangkang, Katniss justru menyusup ke Skuadron 451 bersama sahabat baiknya yang juga mencintainya hingga membuat situasi makin rumit: Gale (Liam Hemsworth). Katniss dan kawan-kawannya kemudian harus berjuang menyusup ke Capitol yang ternyata sudah dipersiapkan ranjau-ranjau jahat yang ada di permainan Hunger Games. Ladies and Gentleman, welcome to the 76th Hunger Games!

Okay, saya paham ketika banyak yang merasa bahwa Mockingjay Part 2 ini terasa garing. Dibandingkan seri-seri sebelumnya yang melibatkan pertempuran ala Battle Royale, maka kita berharap bahwa di laga pamungkas ini harusnya mencapai klimaks yang dipenuhi ledakan-ledakan glamor atau adegan-adegan aksi yang bombastis. But then it didn't, jadi wajar kalo banyak yang keluar bioskop sambil bersungut-sungut. Ada beberapa adegan yang masih terasa menghibur, sebut saja ketika ada banjir oli, ledakan meriam, dan scene di gorong-gorong yang bikin saya tegang - hingga kemunculan mutan yang creepy, namun adegan-adegan itu terasa useless karena intensitas ceritanya setelah itu cenderung menurun hingga seolah-olah berakhir anti klimaks. Belum lagi akhir film Mockingjay yang terasa lebih ke arah drama dibandingkan action. Bandingkan dengan seri sebelumnya, Catching Fire yang berakhir dengan penuh ketegangan tingkat tinggi, wajar jika seri kedua THG dianggap sebagai seri terbaik franchise ini.

Tapi apa yang dilakukan Francis Lawrence sebagai sutradara sebenarnya hanyalah mencoba setia dengan novel aslinya. Dan memang, novel aslinya tidak menyajikan situasi peperangan yang full action. Suzanne Collins, sang penulis novel aslinya, hanya menyajikan situasi peperangan melalui satu sudut pandang, yaitu melalui sang tokoh utama: Katniss. Dan Katniss bukanlah pemimpin perang. Dia hanyalah Mockingjay, simbol propaganda bagi para pemberontak yang memang tujuannya hanya sekedar maskot untuk memberikan semangat bagi para pemberontak. Sebuah simbol harapan. Dan bagi saya, novel Mockingjay sendiri memang hanya ingin mengambil sudut pandang seorang ABG yang awalnya niatnya cuma ingin melindungi keluarganya, tapi kemudian malah menjadi korban yang terjebak pada permainan politik dan strategi perang yang kejam. Katniss, Peeta, Gale, dan tokoh-tokoh lainnya hanyalah 'pion' dari strategi para penguasa. Secara keseluruhan, Mockingjay memang bukanlah akhir yang menyenangkan banyak orang - ini hanyalah metafora dalam bentuk dystopian future tentang situasi perang dan politik yang keji, brutal, pahit dan menyedihkan. Bukan sebuah film mainstream tentang glory of war. Hmm.. Sounds depressing? That's what this movie talks about! *Perlu diinget juga kalo novel ini ditulis oleh seorang perempuan.

Berada di ranah teen adult books, maka The Hunger Games harus punya love story sebagai bumbu menarik perhatian penonton. Dihadirkanlah cinta segitiga antara Katniss - Peeta - Gale. Yeah, I know I sounds cheesy, but Goood I love their love story! (Sebenarnya saya cuma peduli dengan Peeta sih, soal Gale mah kagak). Romantisme yang ada di THG memang tidak mendayu-dayu, karena memang ini poin yang ingin dihadirkan sang pengarang - bahwa ini memang bukan novel cinta omong kosong ala Twilight. Romantisme yang setengah-setengah ini, karena Katniss sedang berada di situasi PERANG, sehingga otaknya nggak sempat terlalu jauh mikir pacar-pacaran, membuat hubungan cinta segitiga itu terasa rancu dan tidak jelas. Tapi melalui Mockingjay ini hubungan ketiganya semakin jelas terlihat, walaupun keputusan Katniss memilih siapa itu baru benar-benar terlihat di bagian akhir. (*spoiler alert* Please forgive my fangirling side, but I can't help myself not to dragged down into their love story. I mean Peeta is really sweet! Dan pada bagian final ketika akhirnya Katniss menyadari bahwa yang ia butuh dan inginkan adalah Peeta sungguh-sungguh bikin saya emosional. Cinta mereka bagi saya adalah sebuah babak baru dari sebuah masa lalu yang kelam. Sebuah optimisme. Bahwa Katniss yang trauma akibat Hunger Games dan perang, dia berhak untuk bahagia. Dan saya senang bahwa dia menemukan kedamaian itu bersama Peeta.... Ah so sweet, right? *seriously I need romance in my fcking real life!*).

But then again, saya tidak bisa memungkiri bahwa ekspektasi saya cukup tinggi pada seri pemungkas ini. Saya memang sedikit mengharapkan adegan-adegan action yang (harusnya) lebih spektakuler daripada seri sebelumnya, tapi kalau melihat novel aslinya saya tidak bisa menyalahkan ketika Mockingjay cenderung datar - jadi saya memaklumi. Namun jelas, saya membutuhkan suatu momen dramatis yang menandai perpisahan saya dengan akhir seri ini - seperti bagaimana saya dibuat nangis saat adegan Snape di seri terakhir Harry Potter, dan sayangnya THG kurang mampu memberikan momen dramatis itu. Bahkan bagian akhir film ini (yang saya tunggu-tunggu pol) ternyata tidak berakhir se-so-sweet yang saya harapkan. Ah. Penonton kecewa.

Dari divisi akting, harus diakui Jennifer Lawrence bermain cemerlang. Bagi saya, Jennifer Lawrence bisa memerankan Katniss dengan baik sebagai simbol feminis baru yang tangguh. Kehadiran perempuan sebagai tokoh sentral dalam keseluruhan cerita, dan dia digambarkan sebagai karakter yang kuat (tapi aslinya rapuh juga) benar-benar membuat karakter Bella Swan bak pecundang (I'm sorry, I hate Twilight!). Cast lain bermain cukup baik - Liam Hemsworth, Phillip Seymour Hoffman (ini film terakhirnya), Woody Harrelson, dan Julianne Moore. Kredit lebih saya tujukan kepada Donald Sutherland yang evil dan licik banget sebagai Presiden Snow. And yes absolutely saya juga harus memuji akting Josh Hutcherson yang berhasil total dalam perannya sebagai Peeta, karena karakternya di sini memang complicated

Overview :
Not a really epic final, tapi Mockingjay Part 2 memang hanya mencoba untuk setia dengan novel aslinya. Walaupun agak kelamaan di bagian depan, dan kurang banyak momen dramatis yang sampe bisa bikin saya berkata "this is the final!", tapi overall, secara pribadi (dan sarat unsur subyektif) saya menyukai Mockingjay Part 2 ini. Francis Lawrence masih mampu mengantarkan kita kepada perjuangan Katniss yang berat di tengah segala strategi politik dan perang yang harus dihadapinya. Mostly I love this movie because the romantic scene - that isn't really romantic, but still it is sweet enough for me (Team Peeta always).

You love me, real or not real? 
Fcking real, Peeta! 


......
(Please, I need help)

Komentar

  1. Setelah nonton part 1nya agak malas menonton lanjutannya tetapi dilema juga kalau nggak nonton selesai.

    BalasHapus
  2. kayaknya baru ini kita gak sepakat mbak, haha. seri yg ini paling mengecewakan. adegan ketika Snow mau dieksekusi garing, banyak komunikasi antara Peeta-Katniss-Gale juga gak kerasa gregetnya. saya yang biasanya simpati degan cowok yg difriendzone malah gak ada rasa sama sekali ke Gale. satu-satunya momen emosional ktika emosi katniss benar-benar meledak ke seekor kucing. akting J-Law mantep banget, pengen meluk katniss deh pas adegan itu. dan satu karakter (yg sayangnya 'hilang') yg bkin saya betah nonton adalah Finnick. he's so freakin cool.
    tapi masalah action nya, ane akuin, F-Law udah sukses bkin tegang, adegan menyusup ke Capitol itu favorit saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya pengalaman ya difriendzone ;)

      Ah, iya sebenarnya secara general Mockingjay part 2 ini memang kurang dramatis, apalagi ini kan bagian akhir film. Romantisme nya juga memang disengaja tidak mendayu-dayu, jadinya malah kurang emosional ~ but I DON'T CARE, tetep aja saya pribadi seneng banget akhirnya Katniss jadian juga ama Peeta *pardon my freaky fangirling side.

      Hapus
  3. numpang komen yah... sori mungkin udah basi komennya, tapi filmnya mnurut gw ga basi. gw suka bgt ama film nya. sama pemeran utamanya. jarang2 gw nonton film. menurut gw, pesan moralnya (based on my point of view yahh), salah satunya adalah, ternyata cinta sejati itu tumbuh dari sebuah momen pedih, dgn proses perjuangan dan pengorbanan yg panjang - nyangkut nyawa loh ini! pait buat yg ngejalanin, tapi manis buat yg nonton. tapi endingnya sama, happy!

    gw inget gimana si peeta, bela-belain ngasi roti buat si katniss ampe rela digebukin ibunya. padahal, selama ini siapa elu peet? (gitu kali yah dimata katniss). tapi justru, saat itu setitik kebaikan peeta menoreh hati katniss, lalu tumbuh jadi sebuah rasa dan cinta yang sangat kuat, romantis, indah.

    ahhhh ... indah banget hahahaha

    menurut guw loh yaaa. pisss ah.,, nglantur nih. back to work.

    BalasHapus

Posting Komentar

You could agree or disagree. Share your thought!