Manic Pixie Dream Girl dan Hidupmu yang Miserable

Halo, readers! Di artikel kali ini saya nggak akan mereview film, namun tenang aja, masih berhubungan dengan film. Belakangan ini saya bergabung di sebuah grup facebook pecinta film yang cukup aktif. Banyak anggotanya yang bisa me-review film dengan lumayan baik. Di satu sisi saya merasa senang bahwa rupanya sudah cukup banyak penonton yang mampu memberikan kritikan yang baik dalam mengapresiasi film dan sudah cukup well-educated untuk tahu mana tontonan yang baik dan mana yang jelek. Namun di lain sisi.... sebagai movieblogger yang sudah ngeblog dari tahun 2011, saya jadi tertantang dong untuk bisa nulis artikel lain yang nggak cuma sekedar "ngereview film" yang rupanya sudah banyak yang bisa melakukannya. I should write someting more than "why this movie is good or bad".. 

Lalu saya kepikiran untuk mengupas film dari sisi lain: moral story atau life lesson. Sempet kepengen nulis soal beginian di blog saya lainnya kontemplasiliar, namun berhubung pembaca blog satunya sedikit dan lebih banyak yang nyasar di blog ini, ya sudahlah saya tulis di sini saja. Lagipula, kan masih berhubungan dengan film. 

(By the way, tulisan ini akan mengandung banyak spoiler film-film genre drama-romance, dan ada sedikit tulisan berbau seksual).

MANIC PIXIE DREAM GIRL



Saya punya sebuah cerita. Alkisah ada seorang cowok, jomblo, yang tidak terlalu tampan namun juga nggak jelek-jelek banget. Ia adalah pemuda yang terjebak dalam hidupnya yang merupakan rutinitas monoton. Hidupnya tidak menderita sekali, namun dikatakan super bahagia dan menyenangkan juga enggak. Pemuda ini mewakili mayoritas pemuda di dunia yang merasa jenuh dengan hidupnya yang biasa-biasa saja. Sampai ia kemudian bertemu seorang perempuan cantik yang asyik dan penuh petualangan. Sang pemuda jatuh cinta pada sang perempuan, dan mereka berdua pun berpacaran. Sang perempuan membawa vitalitas baru pada kehidupan monoton sang pemuda, dan sang pemuda mencintai betapa perempuan cantik yang sempurna dan asyik itu menghidupkan kembali jiwanya yang hampa. 

Familiar dengan cerita di atas?

Yap, kurang lebih demikian kisah hidup Tom (Joseph Gordon-Levitt) dalam (500) Days of Summer (Mark Webb, 2009). Sebelum Summer (Zooey Deschanel) yang sempurna dalam vintage-dress dan kepribadiannya yang cool itu menghancurkan hatinya. 

Kalau disuruh menyebut film romantic modern yang paling baik dalam menggambarkan kehidupan percintaan anak urban, saya kira (500) Days of Summer adalah contoh yang tepat. Seperti yang dikatakan di bagian openingnya, “This is not a love story, this is a story about love..”, (500) Days of Summer bercerita tentang Tom (Joseph Gordon-Levitt) yang jatuh cinta pada cewek quirky nan free-spirit yang bilang bahwa cinta itu cuma fantasi, Summer (Zooey Deschanel). Dalam alur yang bergerak tidak berurutan dan nuansa indie-hipster yang kental, film itu mengisahkan Tom dan Summer dari jaman awal pacaran yang indah-indah, hingga akhirnya mereka putus dan Tom mengalami patah hati. Summer sering disebut contoh sempurna "Manic Pixie Dream Girl", tipe karakter perempuan asyik yang sempurna dan muncul untuk menceriakan kehidupan protagonis pria yang sebelumnya hampa. Biasanya mereka punya karakter yang quirky, adventurous, free-spirit, dan smart. Pokoknya kebalikan dari tokoh protagonisnya yang biasanya konservatif, boring, tipikal orang biasa-biasa aja lah. 

Selain Summer, ada contoh-contoh karakter lain yang mewakili sebutan Manic Pixie Dream Girl, antara lain Margo (Cara Delavingne, Paper Towns), Maggie (Anna Hathaway, Love & Other Drugs), Claire (Kristen Dunst, Elizabethtown), Sam (Natalie Portman, Garden State), Sara (Charlize Theron, Sweet November), Annie Hall (Diane Keaton, Annie Hall), Clementine (Kate Winslet, Eternal Sunshine of the Spotless Mind), hingga Penny Lane (Kate Hudson, Almost Famous). Saya juga suka menyebut Ramona (Mary Elizabeth Winstead, Scott Pilgrim vs The World) atau bahkan Samantha (Scarlett Johansson, Her) sebagai contoh lain. (Tambahan: Ruby Sparks (Zoe Kazan, Ruby Sparks) yang merupakan "manic pixie dream girl" bagi sang tokoh utamanya Calvin (Paul Dano)). 

Sumber: etsy.com

Apa persamaan dari karakter-karakter wanita di atas? Mereka tipikal perempuan cakep dengan kepribadian yang quirky, asyik, loveable, dan seru. Sempurna lah. Dan mereka hadir untuk menceriakan hidup sang male protagonist. Apa persamaan dari film-film di atas? Mereka punya boring character male protagonist, yang hidupnya kemudian menjadi luar biasa berkat kehadiran perempuan-perempuan sempurna itu.

Natan Rabin, dalam sebuah artikelnya di The A.V. Club, adalah yang pertama kali menelurkan istilah "Manic Pixie Dream Girl" setelah doi mengobservasi karakter Claire (Kristen Dunst) dalam film Elizabethtown (Cameron Crowe, 2005). Ia mendefinisikan Manic Pixie Dream Girl sebagai tokoh karakter wanita dangkal yang hadir untuk memenuhi imajinasi screenwriter pria. Perempuan sempurna yang mengajari tokoh protagonis pria untuk merengkuh misteri dan asyiknya hidup. Belakangan, Rabin menyesal telah menelurkan istilah Manic Pixie Dream Girl yang kemudian dianggap misoginis dan seksis. Yeah, karena karakter-karakter wanita sempurna itu dihadirkan hanya untuk "menyenangkan" karakter pria yang sedang galau dan their job is only make this guy feel alive again. Namun karakter wanita itu tidak diberikan background story atau tujuan hidup sendiri selain "menyenangkan" kekasihnya. Tak peduli betapa kerennya perempuan-perempuan itu, perempuan-perempuan keren itu rupanya cuma punya tugas “menyenangkan” lelakinya. 


Sedangkan dalam kaitannya dengan Manic Pixie Dream Boy, ada 2 contoh karakter dalam film yang tampaknya bisa mewakili ciri Manic Pixie Dream Boy. Pertama, Augustus Waters (Ansel Elgort) di The Faults in Our Stars. Doi ganteng, manis, baik hati, cerdas, puitis, filosofis, rela berkorban melakukan apapun untuk ceweknya - pokoknya doi tipikal cowok impian perempuan manapun lah. Kedua, Jesse (Skylar Astin) di Pitch Perfect. Cirinya pun serupa: cowok yang ganteng, manis, baik hati, dan bisa menceriakan karakter ceweknya Beca (Anna Kendrick) yang gloomy. Dan entah kebetulan atau tidak, saya jatuh cinta pada kedua karakter cowok itu dan berharap pasangan saya bisa sesempurna cowok-cowok khayalan itu. 

(Anyway, begitu banyaknya film-film dengan karakter pria membosankan yang kemudian jatuh cinta dengan perempuan asyik menunjukkan dominasi screenwriter pria di industri perfilman).

YES, WE OFTEN TRAPPED IN THIS IMAGINATION

Saya rasa banyak di antara kita yang terwakili dengan sosok-sosok semacam Tom Hansen (Joseph Gordon-Levitt) di (500) Days of Summer. Saya juga kerap mengasosisasikan diri saya dengan Tom, biarpun saya perempuan. Intinya, saya merasa hidup saya boring, lalu saya berharap suatu kali hadir sosok pasangan yang kemudian membuat saya jatuh cinta (dengan selera musik hipster yang serupa, kalau doi bisa main gitar dan ngefans Radiohead bakal lebih sempurna lagi) dan mewarnai hidup saya yang hampa. Saya rasa banyak orang jomblo yang terjebak pada imajinasi seperti ini: memimpikan kehadiran pasangan yang memenuhi segala ekspektasi kita akan pasangan ideal. Pasangan sempurna yang menerima kita apa adanya. 

Somehow, kita ini orang-orang biasa saja dengan kehidupan yang membosankan, yang kemudian berharap menemukan pasangan yang bisa membawa kita kabur dari hidup kita yang membosankan. Sebuah eskapisme romantis. 

THIS IS RELATIONSHIP TRAP

Saya rasa banyak yang memulai hubungan dengan jebakan seperti ini. Kamu merasa hidupmu miserable dan berharap menemukan jalan keluarnya pada pasanganmu. Mungkin kamu miskin dan berharap menemukan pria kaya yang mau sama kamu, mungkin kamu jelek dan berharap menemukan wanita cantik yang mau sama kamu, mungkin kamu berharap menemukan pasangan yang bisa memenuhi fantasi seksualmu, mungkin kamu merasa berkubang dalam dosa lantas berharap menemukan pemuda sholeh yang bisa menjadi juru selamatmu, atau mungkin hidupmu membosankan dan berharap menemukan pasangan asyik yang bisa mengajakmu ke petualangan hidup yang lebih berwarna.

To be honest, saya mengawali hubungan saya dengan kekasih saya yang sekarang mungkin dengan alasan serupa. I feel desperate in late 20’s, and then I met him and falling in love with him. Lalu kemudian saya memproyeksikan kesempurnaan jalan keluar dari hidup saya yang stuck ini pada dirinya – which is I know it’s not fair. Tapi saya rasa pacar saya juga begitu sih, karena ia kerap membayangkan dirinya Tom (dan saya Summer. Haha. Saya tahu ini analogi nggak tahu diri) – dan ia berharap suatu saat bisa menemukan perempuan sempurna impiannya, sesempurna Summer Finn.

Dan iyes, ini adalah salah satu jebakan dalam hubungan. Kekasih tidak hadir untuk “menyenangkan dirimu”. Mereka bukan konsep – tokoh pendukung yang tidak berhak mengatur nasibnya sendiri – yang tugasnya cuma memberikan solusi bagi permasalahanmu. Kalian berdua boleh jadi senasib dan jatuh cinta, namun membebankan permasalahanmu sepenuhnya pada kekasihmu adalah hal yang tidak adil. Plot twist: your girlfriend / boyfriend might be a fucked-up person too. 

Saya rasa inilah yang sering diungkapkan karakter Clementine dalam film Eternal Sunshine of the Spotless Mind (Michael Gondry, 2004). Clementine (diperankan Kate Winslet), adalah karakter quirky yang adventurous dan spontaneous (terlihat dari pilihan cat rambutnya), yang kemudian bisa pacaran dengan pria pemurung introvert semacam Joel (Jim Carrey). Dan ini adalah salah satu dialognya (yang membekas banget di ingatan saya) :
"Too many guys think I'm a concept, or I complete them, or I'm gonna make them alive. But I'm just a fucked-up girl who's lookin' for my own peace of mind; don't assign me yours.”
Dalam salah satu dialognya di bagian akhir, Clementine juga mengungkapkan bahwa hubungan antara dirinya dan Joel suatu saat akan kembali ke titik jenuh itu lagi. Ketika akhirnya mereka merasa terjebak dalam relationship dan tidak lagi bahagia.




Inilah kenapa pacaran atau pernikahan awal-awal begitu indah. Pertama, level dopamin akibat efek jatuh cinta masih tinggi, sehingga istilahnya perjalanan asmaranya masih “hot”. Kedua, kita masih bisa memproyeksikan segala ekspektasi kita kepada pasangan dan pasangan masih terlihat sempurna di mata kita karena ilusi cinta itu buta. Namun ketika level dopamin mulai menurun dan jati diri sejati kita dan pasangan mulai muncul, kesempurnaan yang mula-mula kita proyeksikan kepada pasangan akan luntur dan kita akan melihat ketidaksempurnaan pasangan dan merasa terganggu maupun kecewa. Ketika ekspektasi tidak terwujud, dan perlahan menyadari bahwa pasangan kita “bukanlah pasangan impian” kita atau bukan pasangan yang bisa mewujudkan khayalan kita, maka semua permasalahan relationship akan muncul: selingkuh, pertengkaran, bosan, ketidakpuasan dalam hubungan, dll. 

Secara teori ini kelihatannya mudah ya dan semua orang juga sudah tahu, namun kenyataannya nggak semua orang cukup diberi kesabaran menerima pasangan apa adanya. Sebagian kecil orang mungkin menjalani hal ekstrim semacam yang dilakukan Theodore (Joaquin Phoenix) dalam Her (Spike Jonze, 2013): jatuh cinta pada OS. Kenapa Theodore jatuh cinta pada OS? Kalau dari percakapannya dengan mantan istrinya (Rooney Mara), alasannya karena Theodore can’t deal with real people.
"You always wanted to have a wife without the challenges of actually dealing with anything real and I'm glad that you found someone. It's perfect,"
Mungkin inilah yang kemudian ditakutkan akan terjadi pada masa depan dengan diciptakannya robot cinta atau waifu 2D serupa Joi di Blade Runner 2049. Benda-benda itu adalah objek yang tidak punya kemandirian berpikir, diciptakan khusus untuk memenuhi fantasimu. Hey, nobody want and love me, jadi mari kita ciptakan saja robot (objek) yang bisa memenuhi ekspektasi kita. Tapi kalau beneran nyata, aku mau donk dibikinin robot Michael Fassbender! Haha.

Sebagian lelaki mungkin juga terjebak pada objektifikasi wanita seperti yang dialami Jon (Joseph Gordon-Levitt) dalam film Don Jon (Joseph Gordon-Levitt, 2013). Ceritanya Jon kecanduan pornografi, dan ia merasa petualangan seksnya tidak pernah ada yang sehebat film-film porno, bahkan ketika ia akhirnya berpacaran dengan cewek sehot Barbara (Scarlett Johansson). Lalu terungkaplah alasannya: film porno adalah produk fantasi pria-pria patriakal. Film porno dibuat khusus untuk menyenangkan fantasi seks pria. Perempuan-perempuan dalam film porno tersebut adalah perempuan-perempuan tanpa kemandirian berpikir (objek) yang melenguh dan (berpura-pura) orgasme hanya untuk memuaskan ego dominasi sang pria. Jon berharap perempuan-perempuan di kehidupan nyatanya menyerupai perempuan-perempuan dalam film porno. 

Oh, namun sayangnya... hubungan seks adalah hubungan dua arah. Lelaki punya nafsu, perempuan juga, dan tidak seharusnya hubungan seks dilakukan hanya untuk menyenangkan pria. Perempuan seharusnya orgasme tidak hanya untuk memuaskan ego pria, namun karena memang mereka menginginkannya dan punya hak yang sama dalam bercinta. Ini tampaknya yang enggan disadari Jon sebelumnya – sampai ia kemudian bertemu karakter Esther (Julianne More). 

SUMMER IS (NOT) A BITCH



Dulu saya kerap berpikir kalau Summer Finn itu bitch banget deh kelakuannya. Nonton (500) days of Summer itu saya ngerasa related banget dengan karakter Tom, dan kemudian saya ikutan patah hati ketika Summer mengakhiri hubungan mereka dengan cara menyebalkan lalu sedemikian cepat kawin sama orang lain.

Tapi mari kita telaah lagi, is it really Summer is a bitch in this case?

Pertama, Summer udah kasih peringatan bahwa dia ga percaya cinta. Kedua, Summer uda bilang kalau dia ga mau hubungan serius. Tapi Tom, a hopeless romantic person, tetap aja menyerahkan dirinya pada hubungan itu dan berharap mendapatkan keajaibannya. Lalu ketika akhirnya Summer mengakhiri hubungan mereka, kenapa mendadak Summer yang menjadi pihak yang sepenuhnya dikatakan bersalah? 

Pada awalnya Summer adalah konsep sempurna sebagai Manic Pixie Dream Girl - namun kita seharusnya sadar bahwa ia juga punya hak yang sama dengan Tom dalam menjalin hubungan. Tom berhak akan cinta sejati, Summer juga – dan sialnya, cinta sejati Summer bukan Tom. Tom yang bersalah karena memproyeksikan kesempurnaan “soulmate” idamannya pada sosok Summer ("Just because she likes the same bizzaro crap you do doesn't mean she's your soul mate,”). Film (500) Days of Summer sendiri sebenarnya hendak mendeskontruksi konsep Manic Pixie Dream Girl itu sendiri, betapa bahayanya “mengidealkan” pasanganmu tanpa menyadari dan menghargainya sebagai real person dengan kompleksitasnya tersendiri. Sutradara Mark Webb sendiri mengatakan, “In Tom's eyes, Summer is perfection, but perfection has no depth.”.

Maka demikianlah.... Tom harus menemukan “jalan keluarnya” sendiri melalui dirinya sendiri, bukan melalui Summer. 

Sebagaimana hey kamu para manusia, kamu adalah tokoh utama dalam ceritamu sendiri, namun jangan lupa bahwa pasanganmu juga merupakan tokoh utama dalam ceritanya sendiri. Jangan memulai hubungan dengan berpikir bahwa pasanganmu hanyalah sebuah eskapisme romantis dari hidupnya yang menyebalkan. 

Kesalahan berpikir pertama adalah menganggap bahwa hubunganmu (entah sekedar pacaran atau pernikahan) adalah solusi atau jalan keluar dari permasalahanmu. It’s not and it won't. Berharap menemukan pasangan yang membuatmu bahagia adalah hal yang wajar – namun menganggap pasanganmu tugasnya cuma itu, adalah kesalahan berpikir yang kedua. Kamu puya kewajiban juga untuk mencari kebahagiaanmu sendiri, dan pasanganmu punya hak untuk menemukan kebahagiaannya sendiri. 

And let's deal with this reality: hidup tidak sesempurna selebgram yang memamerkan kehidupan sempurna mereka dalam pesta pernikahan glamor (tapi sok-sokan down to earth) yang romantis, pasangan ganteng/cantik dan kaya dari lahir yang setia, dan persahabatan yang sempurna. Yap... I should note this to myself. 


Komentar

  1. Mbak Nikeeeen, saya suka sekali tulisan ini. Saya suka istilah Manic Pixie Dream Girl. Saya suka opini dan analisis Mbak Niken akan hal itu dan film-film yang berhubungan dengan itu. Saya bacanya sampai berlinangan airmata wkakakakaka karena saya ngerasa saya relate dengan tulisan ini. Saya pernah ngalamin yang kayak Clementine alamin, saya dapat pasangan yang berharap saya bisa "menyenangkan" dia padahal saya juga punya rasa sedih, saya nggak seceria yang dia pikir. Dia kecewa begitu berhubungan lebih dari sekedar teman sama saya. Huahahaha ini saya jadi curhat parah wkakakaka. Btw sekali lagi, ini tulisan yang mendalam dan menyentuh. Sukaaaa! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya mau nanya, apakah tokoh Ruby Sparks dari film Ruby Sparks itu termasuk Manic Pixie Dream Girl juga, Mbak Niken?

      Hapus
    2. Gara-gara icha jadi baca tulisan ini, haha. Sebagai lelaki, saya juga berpikiran kalo Summer “it’s a bitch”, tapi sekarang pikir2 lagi.

      Huhu.

      Hapus
    3. Langsung ngerasa "ini aku banget ya!", Icha. Aku nulis ini karena merasakan hal yang sama... *halah. Haha. Memang ini perangkap dalam setiap hubungan sih. Konon katanya pernikahan yang tidak bahagia dimulai dari kita menyadari kenyataan bahwa pernikahan tidak sesuai ekspektasi kita...

      Anw, Ruby Sparks kayaknya juga deh. Soalnya dia kan konsep cewek impiannya si Paul Dano. Udah aku tambahin di tulisan juga ya :)

      Hapus
  2. WOW... keren banget tulisanya..
    Ellie di film "UP" berhasil membangun cinta dengan tuan Frediksen..hehe

    kalo uma thurman di film pulp fiction masuk juga gak ya di konsep cewek impian?

    BalasHapus
    Balasan
    1. emh.. cewek impian yang saya maksud di tulisan ini sih yang dikatagorikan "manic pixie dream girl" ya. Jadi Uma Thurman di Pulp Fiction nggak termasuk kayaknya ~

      Hapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. "Kekasih tidak hadir untuk “menyenangkan dirimu”. Mereka bukan konsep – tokoh pendukung yang tidak berhak mengatur nasibnya sendiri – yang tugasnya cuma memberikan solusi bagi permasalahanmu."
    Baru sampe sini aja langsung feeling guilty sama pasangan hidup.
    Ulasan yg cukup ngejleb mbak Niken.

    BalasHapus
  5. Coba film sunshine in spotless min... heheheh...

    BalasHapus
  6. Mantap. Saya setuju sama permikirannyaa... hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Your comment is always important to me. Share di sini!