Coco (2017) (4,5/5)


RottenTomatoes : 96% | IMDb : 8,9/10 | Metascore : 80/100 | NikenBicaraFilm : 4,5/5

Rated : PG 
Genre : Animation, Drama, Fantasy

Directed by Lee Unkrich ; Produced by Darla K. Anderson ; Screenplay by Adrian Molina, Matthew Aldrich ; Story by Lee Unkrich, Jason Katz, Matthew Aldrich, Adrian Molina ; Starring Anthony Gonzalez, Gael García Bernal, Benjamin Bratt, Alanna Ubach, Renée Victor, Ana Ofelia Murguía, Edward James Olmos ; Music by Michael Giacchino ; Cinematography Matt Aspbury, Danielle Feinberg ; Edited by Steve Bloom, Lee Unkrich ; Production company Walt Disney Pictures, Pixar Animation Studios ; Distributed by Walt Disney Studios Motion Pictures ; Release date October 20, 2017 (Morelia), November 22, 2017 (United States) ; Running time 109 minutes ;  Country United States ; Language English ; Budget $175–200 million


Story / Cerita / Sinopsis :
Miguel, seorang anak lelaki 12 tahun terjebak di dunia orang mati pada saat perayaan Day of the Dead. Ia kemudian berusaha mencari kakek leluhurnya untuk mengantarkannya kembali ke dunia orang hidup.

Review / Resensi :
Tiga hari yang lalu saya terjebak di sebuah mall. Nggak bisa pulang karena hujan deras di luar, sementara saya bawa motor. Akhirnya saya pun "terpaksa" nonton bioskop, dan pilihan saya jatuh pada Coco. Saya sebenarnya nggak pernah terlalu suka sama film-film animasi (hal ini lumayan aneh sih mengingat kerjaan saya berhubungan dengan dunia kreatif dan saya juga suka sesuatu yang colorful). Tapi pilihan film lainnya ga menjanjikan juga: Murder of the Orient Express (yang mending nunggu donlotannya aja), Ayat-Ayat Cinta 2 (maaf ya ogah banget ngabisin duit 35ribu untuk film-film relijius komersial yang dari sinopsisnya aja bikin gatel dinyinyiri), dan Justice League (yang udah nonton, dan ogah banget saya nonton ini lagi. Review menyusul yes.). Akhirnya saya pun nonton Coco, sendirian, dan kok sial banget duduk di tengah pasangan cowok cewek yang lagi pacaran. Lalu... inilah yang terjadi di akhir film: saya banjir air mata, nangis, mati-matian nahan supaya ga sesenggukan. Dan baru sadar kalau nontonnya sendirian, jadi ga bisa kayak cewek-cewek di sebelah yang nangis sambil dipeluk pacarnya. Alhasil saya cuma melukin dan menguatkan diri sendiri, karena filmnya sumpah sedih banget.(Meminjam istilah seorang teman): seperti ada yang menembakkan gas air mata ke gedung bioskop. Damn it, Pixar!

Pixar memang sejauh ini terkenal ga cuma karena karya-karya film animasinya yang memang kuat dan bagus, tapi juga karena cerita-ceritanya yang bisa menyentuh hati, sebut saja Finding Nemo, Inside Out, Up, Toy Story, dan Wall E. Selain itu, temanya juga selalu beragam dengan kisah-kisah fantasi yang solid, seru, dan menyenangkan. Coco, adalah salah satunya. Coco terinspirasi dari Dia de los Muertos (Day of the Dead), sebuah perayaan di Meksiko dimana para anggota keluarga berkumpul untuk mengenang dan mengingat nenek moyang mereka yang telah meninggal. Mereka mempercayai bahwa pada hari perayaan ini arwah nenek moyang mereka datang mengunjungi keluarga mereka di dunia. Kisah Coco kemudian mengikuti perjalanan Miguel Riveira (Anthony Gonzales), seorang anak berumur 12 tahun yang memiliki mimpi menjadi seorang musisi dimana keluarganya yang turun temurun menjadi pengrajin sepatu sangat menentang cita-citanya itu. Hal ini disebabkan sentimen pribadi karena kakek leluhur mereka adalah seorang musisi yang pergi meninggalkan keluarga mereka. Dalam suatu kejadian, tidak disangka Miguel terjebak di dunia kematian, dan ia berusaha mencari seorang musisi terkenal yang merupakan kakek leluhurnya untuk membawanya kembali ke dunia orang hidup.

Sebenarnya, kalau ada film animasi main di bioskop, saya nggak pernah terlalu antusias untuk nonton - sama sekali berbeda dengan antusias saya kalau ada film sebangsa Alien atau Sci-fi macam Blade Runner 2049 yang main di bioskop. Saya juga heran kenapa. Dan Coco membuat saya mempertanyakan lagi alasan kenapa saya nggak doyan animasi, karena ternyata Coco ini sangat menakjubkan dan incredibly emotional. Visual dan detail animasinya jangan dipertanyakan lagi. Pixar membawa kita menjelajahi otentiknya Meksiko lewat perayaan Day of the Dead, namun yang paling menakjubkan adalah ketika kita dibawa ke Negeri Orang Mati - yang sama sekali jauh dari kata menakutkan biarpun para penghuninya sudah berupa tulang belulang semua. Sebuah fantasi surga mini yang sangat menyenangkan. Ketika pemandangan negeri orang mati ini ditampilkan di layar bioskop, saya sampai berdecak kagum karena saking menawannya. Excited saya mirip seperti ketika saya dibawa ke dunia khayalan Harry Potter. Fantasi visual semacam inilah yang membuat bioskop akan selalu saya cari daripada sekedar nonton lewat downloadan. Oh yes, saya kecanduan hal-hal semacam ini untuk melarikan dari kehidupan monoton saya yang banal dan membosankan.

Seperti yang sudah saya bilang di paragraf atas, film Coco bikin saya nangis sejadi-jadinya. Bahkan, ketika saya pulang dan mendengarkan soundtrack-nya di youtube, saya nggak bisa nggak nangis lagi. Entahlah, mungkin emang saya aja yang cengeng. But please, kalau sampai kamu nonton ini dan nggak nangis atau minimal matamu berkaca-kaca... perhaps you are dead inside! Dengan mengambil tema keluarga dan kenangan, Coco akan mengingatkan kita hangatnya kasih keluarga, dan kasih mereka yang sudah meninggalkan kita. Momen klimaksnya tentu saja ada pada syahdunya Miguel ketika menyanyikan Remember Me, yang menimbulkan momen magis bagi seisi bioskop untuk mulai menangis. Termasuk saya. Oh please, that magical damn song! *nangis lagi* *sedih*. Apalagi, pas nonton Coco ini saya baru saja kehilangan om saya yang selalu tampak ramah, hangat, dan bahagia, jadi mendengarkan Remember Me dengan liriknya yang begitu pas ini gimana ga bikin saya makin mewek.
"Remember me, though I have to say goodbye
Remember me, don't let it make you cry
for even if I'm far away, I'll hold you in my heart
I sing a secret song to you, each night we're apart..."
Well, kematian adalah perpisahan yang paling menyedihkan. Namun melankolisnya lagu Remember Me ini menjadikan kematian sebagai sebuah perpisahan yang sedikit..... menenangkan. Kayak pengen ngasih tahu, biarpun kita sudah berpisah selamanya dan kematian tidak bisa dielakkan, namun mereka yang sudah meninggalkan kita tidak benar-benar meninggalkan kita. Mungkin mereka masih mengingat dan merindukan kita, sebagaimana kita mengingat dan merindukan mereka. Dan yang menyedihkan adalah ketika kita yang hidup tidak lagi mengingat kenangan-kenangan mereka yang sudah meninggalkan kita...

Sial. Tissue mana tissue... *usap ingus*

Selain bikin saya nangis (parah!), Coco juga tidak melupakan unsur-unsur komedinya yang fun dan konyol. Saya juga suka otentiknya Coco ini dalam mengenalkan kita kepada kultur Meksiko yang mungkin sebelumnya cuma populer berkat film-film telenovelanya. Cast pengisi suaranya pun diisi mereka yang masih berdarah latin, dan Miguel yang menyanyikan versi utama soundtrack Remember Me juga masih keturunan Meksiko. Lagu-lagu Coco yang musicnya dikerjakan oleh Michael Giacchino juga sangat catchy didengarkan. Tapi tentu saja yang paling favorit adalah Remember Me versi lullaby-nya Gael Garcia Bernal atau Anthony Gonzales yang sangat indah ~

Anyway, pas film berakhir saya baru sadar kalau film Coco ini disutradarai oleh Lee Unkrich - yang juga sebelumnya sukses bikin saya nangis lewat Toy Story 3. Ah.

Overview:
Probably my best animation movie after Toy Story 3, and my favorite movie in 2017. Visualnya menakjubkan dan tidak perlu diragukan lagi kejeniusan tim kreatif di balik Pixar. Kisahnya sederhana tapi juga sangat menyentuh. Sebuah film dengan komposisi yang tepat dalam membuat kita tersenyum dan juga terharu. Seriously, if you're not cry after watching this, maybe there is something wrong with you.... psychopath!

P.S. :
Ngomong-ngomong, sebelum Coco dimulai ada secuplik kisah singkat lanjutan Frozen dalam sebuah short-movie berdurasi singkat berjudul Olaf's Frozen Adventure. To be honest... film yang ini biasa aja dan nggak penting-penting banget. Hahahaha. 

Komentar

  1. Rasanya nonton diapit berpasang-pasang sejoli memang awkward sih ya, mbak. Ehehe.

    Saya pingin nonton ini tapi belum jadi-jadi, mbak Niken. Kerjaan duh menggila kalau mendekati akhir tahun. *lah kok malah curhat*

    Sebenarnya saya sendiri merupakan tipe yang "psikopat" kalau nonton film. Mau genre apa aja juga ekspresi masih flat kayak jalanan aspal. Membuat teman-teman nggak ada yang mau nonton sama saya XD Tapi dengan begitu, saya jadi nonton sendiri dan saya menyukainya. Daripada mengecewakan teman. Wkwk. Begitu pula saa nonton bareng di laptop teman gitu, saat semua histeris karena nonton horror, saya diem aja. Bahkan saat nonton sendirian di kamar pun, saya diem aja. Sepertinya ada gangguan pada kejiwaan saya XD

    Tapi ada juga sih film yang sempat membuat saya menangis. Kalau animasi jelas Toy Story, apalagi yang ke-3 saat Andy berpisah dengan bonekanya. UH. PEDIH CUY.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nangis Toy Story 3 berarti harusnya nangis juga nonton ini hehe.

      Saya juga kalo film sadis-sadis dan horror gitu malah ketawa sih, tapi ga menunjukkan saya psycho juga sih. Haha. Soalnya nonton trailernya Hachiko (trailer doank lho!) aja udah banjir air mata....

      Hapus
  2. Ya film yang sangat menyentuh. Buat saya, adegan terakhir saat mama coco menyanyikan lagu remember me sukses mengaduk-aduk perasaan saya, melihat kembali bahwa 'dilupakan' adalah sesuatu yang lebih menyedihkan dibandingkan kematian itu sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, bener banget. "Dilupakan" adalah sebuah kesedihan sendiri yaa.. saya ijin masukkan ke review di atas ya.

      Hapus
    2. Silakan sis/mba/mas. *mas??? Btw saya suka tulisan2 kamu di blog ini. Sangat otentik. Favorit saya adalah tulisan tentang film Arrival dan Blade Runner. Terima kasih udah berbagi pemikiran, sudut pandang, dan informasi serta memperkaya dunia jurnalistik/blog.

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  3. aku nahan nangis banget soalnya nonton sendirian dan ga bawa tisu xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga... tapi tetep aja air mata mengalir T_T

      Hapus
  4. Jujur banget Mbak Niken nungguin downloadan wkwkwk.

    Gua juga nangis nonton ini, heuheuheu.. kalo yang gak nangis nonton ini, lemah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. favorit kamu ternyata film-film pixar ya :D

      Hapus
  5. Wuahh bagus si ni film, emosi nya dapet, seperti yang saya dapatkan pas nontin insidr out, pixar emang juaranya dah klo ngaduk emosi, btw review ama penjelasan film mother nya J-law dong mba niken, rada gapaham ni hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditunggu ya.. Masih belum nonton hehe

      Hapus
  6. Mbak, nanti review Star Wars Last Jedi full spoiler dong... wkwkwk, saya pengen nonton. Tapi bioskop jauh banget. harus 3 jam perjalanan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayaa...... ga ngikutin Star Wars.....
      ha ha ha

      Hapus
  7. Akhirnya ada review film animasi mbak hehe...
    Kemaskulinan seorang pria diuji saat nonton film ini hahaha....

    *usep lengen kaos

    BalasHapus

Posting Komentar

Your comment is always important to me. Share di sini!